Imunisasi BCG

Jadwal imunisasi udah ada di amplop yang dikirim kantor pemerintah waktu itu. Jadwalnya jelas, karena pake bagan, dan juga ada lembar lain mengenai penjelasannya. Sayang pake bahasa Jepang, jadi aku cuma ngerti baca bagannya aja.


Untuk bayiku, imunisai pertama adalah BCG. Kita harus reserve dulu sebulan sebelumnya. Imunisasi diberikan waktu bayi berumur sekitar 3 bulan.

Kita harus datang ke klinik jam 14.30, tapi harus tiba 15 menit sebelumnya. Kali ini U-san jemput aku di apato, dan datengnya kecepetan. Jam 14.00 kita udah nyampe di klinik. Eeeeh ternyata klinik tutup untuk istirahat sampe jam 14.15, jadi terpaksa kita berdiri di depan pintu. Pegel juga berdiri nunggu buka sambil gendong bayi. Beraaaat. Tapi ngga lama, dateng pasien2 lain dan jadilah kita paling depan hehe.

Sebelumnya, aku harus ngisi dulu form untuk imunisasi BCG. Cape deh. Sayang ngga sempet difoto formnya kaya apa. Tapi kali ini ngga seribet form untuk check up 4 bulan, jadi bisa aku isi pas udah masuk. Pertanyaannya kurang lebih gini : Apakah bayi pernah disuntik selama 30 hari ini? Berapa berat bayi ketika lahir? Apakah ada masalah ketika lahir? Apakah di keluarga ada yg mengidap penyakit TBC? Apakah anda sudah membaca tentang imunisasi ini? Apakah hari ini bayi dalam keadaan sehat? dst dst dst….dan pertanyaan terakhir, apakah ada pertanyaan mengenai imunisasi ini?

Karena kita paling depan, jadi paling pertama dipanggil. Sebelum disuntik, dokter ngecek dulu kondisi bayi pake stetoskop. Kalau kondisi ok, dokter bersiap untuk nyuntik. Tapi sebelum nyuntik, dokter nanya dulu apakah ada pertanyaan. Dan dokter jawab dulu pertanyaan2 dari aku, baru setelah beres, dia suntik.

Suntikannya ternyata lucu. Bentuknya kaya cap dengan dua buletan, masing2 buletan ada 9 titik suntikan. Jadi total ada 18 titik.  Yang disuntik tangan kiri. Bayiku ngga nangis sama sekali, pinter nak. Seperti biasa dokter setelah nyuntik langsung ngetik2 lagi. Heu heu..sibuk dok?

Setelah disuntik, kita masuk ruangan khusus selama 30 menit, untuk mengetahui apakah ada reaksi alergi atau ngga. Selama 30 menit, bekas suntikan ngga boleh kena apa2, jadi tangan bayi dipegangin jangan sampe si bekas suntikan kegosok2.

Setelah 30 menit ternyata bayi baik2 aja, jadi petugas ngembaliin boshitecho & stiker kecil sebagai hadiah. Udah gitu ngasih pesan2 dan diterjemahin ama U-san. Katanya, ngga boleh mandi dulu selama sehari, bagian yang disuntik jangan digosok2 dulu. Kalau dalam seminggu bekas suntikan memerah, segera datang ke klinik. Bekas suntikan normalnya baru akan muncul merah2 setelah 3-4 minggu. Setelah itu kita pulang.

U-san banyak bantu aku saat ini. Barangku dibawain, lalu dibantu macem2. Wah, udah kaya ibu sendiri. Ngga tau deh aku harus bales dengan apa.

Bener aja, setelah 3-4 minggu baru muncul bekas kemerahan. Sayangnya aku telat moto, jadi yang aku foto itu setelah sebagian agak hilang, di umur bayiku udah hampir 8 bulan. Maklum, serba riweuh jadi ngga kepikir moto2.

This entry was posted in Seputar Anak di Jepang. Bookmark the permalink.

Thank you very much for your visiting to my blog

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s