Imunisasi DPT

Tadinya ngga kepikiran cepet2 suntik DPT, tapi karena Ngkoh harus pulang ke Indonesia (kita juga ikut tentunya), jadi aku cepet2 telepon klinik untuk reserve. Rada ribet soalnya DPT kedua sepertinya harus di Indonesia. Sebenernya ngga ribet, tapi akunya terlalu takut kalo imunisasinya beda antara Jepang dan Indonesia. Tapi akhirnya ya udahlah, mau gimana lagi.

DPT Pertama

Terjadilah imunisasi DPT Pertama, pas bayiku umur sekitar 5 bulanan. Termasuk cepet di kalangan bayi2 Jepang. Biasanya mereka di umur 6 bulan baru suntik DPT.

Seperti biasa, imunisasi dimulai jam 14.3o, jadi kita harus dateng jam 14.15. Aku juga harus ngisi form kaya waktu imunisasi BCG. Karena ngga ngerti, jadi sebelum dipanggil masuk, aku ngisi dulu dengan dibantu U-san. Ternyata isinya sama persis dengan form waktu BCG, cuma judulnya aja DPT.

Setelah itu dipanggil, dicek kesehatan bayi, dan setelah menjawab pertanyaan2ku, dokter nyuntik di tangan kiri. Kali ini pake suntikan biasa, ngga ada yg istimewa. Setelah suntik, suster nempelin plester, lalu kita disuruh nunggu di ruangan khsus selama 30 menit. Setelah 30 menit ngga terjadi reaksi alergi apa2, kita boleh pulang. Suster ngembaliin buku boshitecho dan stiker sebagai hadiah. Ternyata tiap imunisasi dapet stiker hehe.

Alhamdulillah ngga panas. Setelah tanya2, ternyata emang ini jenis suntik yang ngga pake panas. Pantesan.

DPT Kedua

Kali ini dilakukan di Bandung. Waktu nanya suster di Jepang, katanya jeda antar suntik itu sekitar 3 minggu. Makanya setelah 3 minggu dari suntik pertama, aku cepet2 ke dokter. Eeeh tapi ditolak dokter. Kebetulan waktu itu bayiku agak anget, dan katanya minimal jaraknya harus sebulan. Jadilah kita pulang lagi.

Sempet diomelin dokter, karena dia liat di buku boshitecho kok imunisasinya banyak yang belum. Setelah dijelasin kalo bayiku lahir di Jepang dan sekarang cuma sedang liburan, akhirnya dia bilang “yah emang tiap negara kebijakannya beda2”. Ya gimana.

Seminggu kemudian kita datang lagi, dan setelah dicek kesehatan bayi, dokter nyuntik di kaki kiri. Ternyata itu ya bedanya di Jepang sama di Indonesia. Di Jepang suntiknya di tangan, kalo di Indonesia suntiknya di kaki. Dokter juga sekalian ngasih imunisasi polio karena cuma ditetesin. Ya udah ngga apa2, sekalian aja.

Bedanya juga, dokter di Jepang ngetik2 sendiri datanya ke komputer, kalo di Indonesia kayanya data2 ngga dimasukin sendiri. Atau mungkin dimasukin, tapi ngga langsung saat itu juga. Atau juga belum sistem komputerisasi, jadi semuanya file2 kertas, jadi yg ngurus bagian administrasi.

Bedanya yang lain, kita boleh langsung pulang setelah suntik. Sedangkan kalau di Jepang harus nunggu 30 menit untuk ngecek apakah ada reaksi alergi.

Udah gitu kalo di Jepang gratis, tapi kali ini aku harus bayar Rp 300.000. Mahal yah? Gara2nya aku memang minta suntikan yang ngga pake panas, dan ternyata harganya segitu. Ck ck ck…mending di Jepang aja, gratis😀 Karena itulah, kita memutuskan suntik ketiga di Jepang aja😀

DPT Ketiga

Segera setelah tiba di Jepang, aku telepon klinik untuk reservasi. AKu jelasin juga kalo udah suntik yang kedua tanggal sekian. Eeeehh ternyata suntik berikutnya itu jaraknya 2 bulan. Gimana sih suster yg waktu itu, kok bilangnya 3 minggu. Ngaco….atau gara2 pake bahasa Jepang jadi miskomunikasi. Ancur deh.

Kali ini dianter lagi sama U-san, siang2. Kebeneran lagi summer, dan jam 14.00-15.00 adalah jam terpanas. Ngeri juga mau keluar, mana udah mulai puasa. Agak lemes.

Prosedur seperti biasa kalo imunisasi. Ngisi form, dipanggil, lalu suntik. Kali ini sebelum suntik dokter nanya dulu, terakhir suntik di sebelah mana? Aku tunjuk kaki kiri. Lalu dia nyuntik di tangan kanan.

Seperti biasa, harus nunggu 30 menit, trus kita boleh pulang karena ngga ada reaksi alergi apa-apa. Aku juga sekalian reserve untuk imunisasi polio bulan depan. Wah siap2 deh bulan depan ke klinik lagi.

This entry was posted in Seputar Anak di Jepang. Bookmark the permalink.

Thank you very much for your visiting to my blog

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s