Delivery shopping

Sejak kembali dari Indonesia, Jepang bener2 panas banget. Suhu bisa nyampe 38 derajat. Padahal waktu di Jakarta rasanya udah kepanasan, eh nyampe sini langsung disambut udara lebih panas. Enaknya, jemuran cepet kering. Ngga enaknya, tiap abis ngejemur langsung sakit kepala (padahal udah dibeliin topi anti UV ama Ngkoh). Mau ngejemur sebelum matahari terbit ngga mungkin, lah wong matahari terbit jam 4-an. Aku harus nyuci jam berapa?

Yang lebih parah lagi urusan belanja bahan makanan sehari-hari. Biasanya tiap 2-3 hari sekali, aku & bayiku jalan2 ke supermarket terdekat. Terdekat, tapi kalo lagi di Bandung nginget2 perjalanan DEKAT ini, rasanya  kok jauh ya. Dari apato ke supermarket kalo jalan kira2 perlu 20 menit. Dengan pengukur langkah punya Bapakku, ketahuan kalo jaraknya kurang lebih 1 km. Jadi bolak balik 2 km dong! Perginya ok, pulangnya bawa belanjaan berat, ampun deh. Belum lagi masuk ke apato harus naek tangga dengan bawa bayi, stroller & belanjaan, gubrag! (Untung di sini aman, jadi ninggalin belanjaan dulu di luar ga akan ilang hehe).

Dengan udara panas kaya gini rasanya ga bisa diceritain. Sampe pada suatu hari, bayiku nangis sepanjang jalan. Akhirnya aku pulang lagi tanpa belanja. Setelah liat iklannya di TV dan didiskusikan dengan Ngkoh, aku memutuskan buat pake sistem delivery aja, yang menyediakan namanya Co-op. Karena ini di cabang Saitama, jadi namanya Saitama Co-op.

Dengan bodohnya, aku pikir cuma belanja online biasa aja, jadi aku masukin aja identitas di fom yg disediakan, dengan kartu kredit Ngkoh di tangan, kan siap2 belanja. Ehh, kok masih ga bisa belanja juga? gimana sih ga ngerti. Tiba2 aku ditelp sama staf Saitama Co-op. OMG!! langsung deg2an, jangan2 aku salah daftar.

Ternyata dia mau dateng ke rumah, untuk urusan administrasi, dan aku harus bayar 1000 yen. Waduh, Ngkoh yang dari dulu agak ngga setuju kayanya gimanaa gitu, tapi ya udah gpp. Selain itu juga dia perlu “hangko”…aku ga punya, jadi harus pake punya Ngkoh, berarti harus pas Ngkoh di rumah, berarti harus pas libur. Nah..

Tibalah saatnya dia ke rumah. Dengan aku & Ngkoh yang bahasa jepangnya sepotong2 dan dia yang bahasa jepangnya lancar (ya iyalah!), akhirnya jadilah aku ikutan Saitama Co-op. Ternyata bukan webshopping, tapi mereka akan kirim katalog tiap Jumat, dan tiap Jumat juga aku harus ngisi pesenan di form-nya dan ngegantung di depan pintu. Petugas akan datang tiap Jumat sore untuk ngambil pesenan & nganterin pesenan. Jumat ini pesen, jumat depan dianter, gitu loh. Begitulah setiap jumat, ada pertukaran antara hantaran delivery pesanan minggu lalu dengan daftar pesanan untuk minggu depan. Ngerti ngga? hehe ribet. Pembayarannya diauto-debet dari rekening Ngkoh tiap bulan.

Waktu pertama dateng, aku malah bengong di depan apato…tiba2 ada tumpukan box sore2 di depan pintu. Kirain bakal diambil lagi, tapi setelah bengang bengong cukup lama, akhirnya aku putuskan untuk ngangkut box2 itu ke dalem. Ternyata setiap box punya “tema” sendiri. Box 1 untuk ikan dll, box 2 untuk sayur, buah dll, box 3 untuk makanan lain. Trus ada kotak bolong2 untuk makanan kering, kotak lainnya untuk sabun dll..wah pokonya rumah jadi penuh box. Untuk ikan, sayur dll udah dilengkapi dry ice. Jaga2 kalo yang punya rumah baru dateng malem. Begitu pulang, komentar Ngkoh,”Mau buka warung? pesen banyak bener.”…padahal yang banyak cuma box-nya, isinya cuma satu😀

Surprise, ternyata box2 itu bisa dilipet, kecuali box2 yang ada dry ice-nya. Jadi ngga menuh2in dapur. Ck ck ck…segitunya dipikirin. Box2 itu ditaro di depan pintu minggu depannya, bersama dengan daftar pesanan.

Katalognya bejibun, bikin ngiler pengen beli ini itu. Tapi form

isiannya mengingatkan aku sama umptn atau spmb. Pantesan temen kami, U-san, walopun dia pelanggan Saitama Co-op juga, tapi dia ngga mau ikutan sistem delivery ini. Rasanya kaya ada ujian tiap minggu hehe.

This entry was posted in Cuma di Jepang. Bookmark the permalink.

Thank you very much for your visiting to my blog

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s