Gempa besar 11 Maret

Waah ngga berasa gempa gede itu udah hampir 4 bulan yang lalu, tapi aku masih inget rasanya waktu itu. Kebetulan aku sedang ngasih susu bayiku, siap2 mau bobo siang. Mungkin sekitar jam 2 siang. Tiba2 ada gempa. Karena udah biasa, jadi aku agak cuek. Tapi kok ngga berenti2 dan makin besar. Aku jadi takut, aku langsung gendong bayiku ke ruang tengah.

Bener aja, tiba2 gempa gede sekali. Apatoku dari kayu, jadi berisik sekali suaranya gombrang gombreng. Lampu gantung melayang2 kaya mau terbang, barang2 berjatuhan. Aku takut sekali. Bayiku ngga mau digendong, meronta2 minta turun. Aku cuma bisa baca ayat kursi sambil ngeliatin lampu, Begitu berenti aku langsung bilang Alhamdulillaahh…..tapi tiba2 gempa datang lagi.

Aku langsung ambil gendongan, bayiku digendong, Aku ke kamar ngambil tas emergency di lemari (tas emergency udah disiapkan jauh2 hari).  Aku liat ternyata TV di kamar udah jatuh, lampu meja juga pecah. Buru2 aku ambil tas dan keluar. Begitu sampe dapur ternyata udah berantakan banget. Tapi aku ngga peduli, aku langsung ke luar sambil berusaha telepon Ngkoh. Di luar aku susah sekali ke luar gara2 sepeda pada runtuh. Duh…rasanya pengen nangis.

Aku bengang bengong di depan apato. Kerasa sekali gempa berkali2 datang. Sebenernya bahaya sekali aku ada di situ, bisa2 kejatuhan barang dari atas. Akhirnya aku ke evacuation area. Di sini hampir di tiap pojok jalan ada taman, yang berfungsi juga sebagai evacuation area.

Sampai di sana bingung juga, kok ngga ada orang. Tapi aku nangkring aja di situ, sambil berkali2 nyoba kontak Ngkoh, tapi ngga berhasil. Mungkin provider ponselnya error karena gempa.  Ternyata ada sekumpulan nenek2 bawa radio, kedengeran jelas radionya, tapi aku ngga ngerti. Dari pengeras suara di taman juga ada halo-halo, tapi aku ngga ngerti. Kerasa banget gempa berkali2 datang, tapi aku ngerasa aman soalnya udah di tempat yang tepat.

Tiba2 aku inget susunya bayiku ketinggalan..duh duh bodohnya diriku. Aku buru2 balik lagi ke apato (yang sebenernya  bahaya banget), ambil susu, coat, dan kaos kaki. Aku coba ngecas HP, tapi ternyata listriknya mati. Aku langsung pergi lagi ke taman.

Ngga lama berdatangan juga beberapa orang, ada yang main ayunan, ngobrol, makan bento, dll…ngga jelas, mereka datang karena gempa atau emang mau main yah.

Kira2 setelah 1 jam-an di taman, orang2 pada bubar. Aku masih bertahan sebentar, tapi lama2 ngga kuat juga. Anginnya gede dan dingin banget. Langsung ke apato lagi. Bingung mesti ngapain dulu. Alhamdulillah listrik  nyala…langsung buka komputer, cek fesbuk. Ngkoh ternyata masih di kampus, ngga bisa pulang karena kereta semua berenti beroperasi. Ngga bisa kontak juga karena ponsel ngga bisa dipake. Apa daya, terpaksa semalam sendirian, berdebar2 takut ada gempa lagi. Alhamdullah selamat, ngga ada apa2.

Besoknya baru bisa liat tv setelah Ngkoh pulang, soalnya itu TV berat banget hehe.. pengen nangis liat siaran ulang tsunami. Ngga kebayang kalo aku ada di posisi itu, bawa bayi, duh. Tapi semuanya keliatan berusaha tabah, walopun pada sedih. TV juga ngga menghanyutkan penonton buat bersedih, tapi justru menyemangati biar tetap survive.

Setelah itu mulai terjadi rush, orang2 ambil uang di ATM, supermarket diborong, terutama barang2 keperluan bayi kaya susu, popok, dkk. Sampe2 ditulis, “hanya boleh beli 1”. Temen2 hampir semua pulang ke tanah airnya masing2. Aku masih bertahan di Jepang.

Kira2 satu bulan setelah itu, semuamya kembali normal. Masih inget rasanya waktu itu, dan TV masih menayangkan perkembangan area tsunami, termasuk permulihan reaktor nuklir. Tapi semuanya baik2 aja. Radiasi juga makin menurun.

Sampe hari ini, semua baik2 aja, alhamdulillah.

This entry was posted in Cuma di Jepang. Bookmark the permalink.

Thank you very much for your visiting to my blog

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s