I’m Home

Waah ngga berasa udah pulaang…malah udah dapet ade bayi lagi di sini…rasanya berat banget ninggalin Jepang dan kembali bertempur di sini menghadapi kehidupan sehari-hari yang penuh ketidakpastian, ngga kaya di Jepang yang segalanya udah predictable karena segala sistemnya udah jelas.

Hari-hari pertama di Indonesia rasanya berat sekali. Cape, harus adaptasi lingkungan, rumah, apalagi bawa bayiku yang waktu itu umurnya belum 2 tahun. Terutama adaptasi urusan ekonomi..duh duh…duitnya ngepas, tapi kok biaya hidup buat anak2 rasanya tinggi sekali di sini. Beli pampers kerasa banget mahallnya, belum lagi susu dan lain2. Itulah yg bikin berat kalo punya bayi di Indonesia. Di Jepang segalanya serba gratis buat anak2, termasuk sekolah. Di sini mau nyari playgroup aja setengah mati capenya karena kebentur harga.

Tapi akhirnya kita memutuskan untuk menyekolahkan bayiku yg waktu itu umurnya sekitar 22 bulan, soalnya bayiku udah umur segitu blm bisa bicara dan agak hiperaktif, jadi perlu disalurkan energinya. Keliling2 cari sekolah, akhirnya pilihan jatuh ke Galenia. Mahal memang, tapi programnya cocok buat visi misi kami untuk anak terutama pelajaran islaminya dan jam belajarnya yang panjang yaitu dari jam 8 sampe jam 12, Jadi waktuku ngga habis cuma buat nungguin anak sekolah. Anak ditinggal di sekolah, lalu kita beraktivitas, siang jemput lagi.

Baru beberapa bulan di sana udah bisa bicara sedikit. Sekarang, umurnya belum 4 tahun tapi dia udah hapal bacaan sholat di alam bawah sadar, pdhl umurnya belum 4 tahun. Walaupun ngga 100 persen bener, tapi secara garis besar udah tepat maksudnya, Kadang sambil main dia bersenandung doa & bacaan sholat, Alhamdulillah.

Sekarang  dia udah bisa berdebat dan kritis, juga pinter bergaul. Mungkin karena udah biasa ketemu teman seumurannya, jadi ngga canggung kalau ketemu anak seumuranya di tempat lain. 

Cuma, aku belum bisa menemukan cara yang pas buat menghadapi dia. Sering kita dibuat kesel dan jadi marah2, padahal harusnya ngga boleh. Ini pe-er buat aku dan papanya supaya kita ngga salah treatment.

 

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Thank you very much for your visiting to my blog

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s